Ilmu Pengobatan Dasar Oleh Sekolah Gunung

toko dewasa
sekolah gunung

sekolah gunung

KESEHATAN PERSONAL

Dalam situasi apa pun, kebersihan merupakan faktor penting untuk mencegah infeksi dan penyakit. Higienitas yang buruk dapat mengurangi kesempatan untuk survive. Menjaga kebersihan tubuh merupakan prioritas.

 

Kebersihan Tangan

Kuman pada tangan dapat menginfeksi makanan dan luka. Selalu bersihkan tangan sehabis memegang atau menyentuh material yang berpotensi mengandung kuman, setelah buang air, setelah membawa orang sakit, dan sebelum menyentuh makanan, peralatan masak atau meminum air. Jangan biasakan memelihara kuku jari, pastikan untuk selalu memotong kuku jari yang panjang.

 

Kebersihan Rambut

Rambut kita bisa menjadi sarang bakteri dan parasit. Selalu jaga kebersihan rambut.

 

Kebersihan Pakaian

Menjaga kebersihan pakaian dapat mengurangi bahaya parasit. Bersihkan pakaian luar jika sudah kotor. Selalu ganti pakaian dalam dan kaus kaki setiap hari.

 

Kebersihan Gigi

Selalu pastikan kita menggosok gigi minimal satu kali setiap hari. Jika kita tidak mempunyai sikat gigi, kita dapat menggunakan ranting yang ujungnya di bentuk seperti kuas.

 

Perawatan Kaki

Kaki merupakan penunjang tubuh utama. Untuk mencegah masalah serius pada kaki, jaga kebersihan kaki, kuku jari pada kaki, kaus kaki dan sepatu.

 

Istirahat Yang Cukup

Dalam kondisi yang tidak memungkinkan untuk melakukan relaksasi total, istirahat selama sepuluh menit dalam setiap jamnya dapat membantu menyegarkan tubuh dan pikiran.

 

Kebersihan Camp

Jaga kebersihan shelter atau camp. Jangan buang air sembarangan dan jangan kotori camp dengan urine ataukotoran. Pastikan kita melakukan buang air pada lokasi yang jauh dari camp.

 

PENGOBATAN DARURAT

Dalam menghadapi masalah medis, kita wajib mengendalikan rasa panik, baik diri kita sendiri maupun korban. Tenangkan diri dan cobalah untuk membuat korban tenang. Hal ini dapat membantu mempermudah proses pengobatan dan perawatan.

 

PINGSAN

Hilangnya kesadaran diri atau pingsan dapat disebabkan oleh beberapa hal.

 

Pingsan Biasa

Tindakan yang harus di lakukan terhadap korban adalah :

• Baringkan korban pada tempat yang datar dan teduh.

• Posisikan kepala korban lebih rendah dari kaki sekitar 30 centimeter.

• Longgarkan pakaian dan pengikat tubuh agar udara mudah mengalir pada tubuh dan pernafasan tidak terganggu.

• Jika korban muntah, segera miringkan kepala korban agar pernafasan tidak terganggu.

• Kompres kepala korban dengan kain basah yang dingin.

• Berikan aroma amoniak di bawah hidung korban.

 

Pingsan Karena Panas

Berada pada lokasi yang memiliki temperatur ekstrim dapat membuat tubuh bekerja ekstra keras. Bagi sebagian orang yang tidak terbiasa dapat berakibat pingsan. Gejala pingsan di karenakan panas yaitu :

• Keringat yang mengalir cukup banyak

• Rasa mual kemudian muntah

• Kepala terasa pusing

 

Tindakan yang harus dilakukan adalah dengan memberikan pertolongan seperti penanganan pingsan biasa. Dan setelah korban sadar berikan cairan gula dan garam atau oralit untuk mengganti cairan tubuh yang hilang agar korban tidak dehidrasi.

 

Pingsan Karena Matahari

Berdiri atau bergerak dibawah matahari terlalu lama dapat menyebabkan dehidrasi dan pingsan. Dikarenakan dehidrasi, kemampuan tubuh untuk mengeluarkan keringat dapat menurun sehingga panas tubuh tidak dapat diturunkan. Gejalanya yaitu :

• Keringat yang keluar berhenti secara mendadak dan udara sekitar terasa lebih panas

• Wajah tampak merah dan nafas yang semakin cepat dan dangkal yang menandakan suplai oksigen ke otak belakang menurun.

• Kulit terasa kering dan suhu tubuh meningkat hingga 40° – 41° Celcius.

• Tubuh terasa lemah, sakit kepala, kesulitan untuk berjalan dengan tegak dan pingsan.

 

Pingsan Karena Lapar

Kesulitan untuk mendapatkan makanan dalam kondisi survival dapat menjadikan tubuh melemah dan pingsan di karenakan berkurangnya zat gula dalam darah sebagai pemicu energi. Gejala pingsan yang ditimbulkan karena lapar yaitu :

• Tubuh terasa dingin dan berkeringat

• Kondisi tubuh melemah

• Pandangan yang gelap dan berkunang-kunang

Tindakan yang harus dilakukan adalah dengan memberikan pertolongan seperti penanganan pingsan biasa. Dan setelah korban sadar berikan minuman hangat dan manis sebagai masukan energi.

 

LUKA

Luka terbuka merupakan hal yang serius dalam keadaan survival, kerusakan kulit, kehilangan darah dan infeksi dapat membahayakan.

Jauhkan atau potong pakaian dari area luka

Bersihkan luka secara menyeluruh. Bilas (jangan digosok) luka dengan dengan air. Jika tidak ada air, kita dapat menggunakan urine

Membiarkan luka agar kering dengan sendiri merupakan tindakan yang aman dalam kondisi survival. Tubuh secara natural akan menyembuhkan luka

Balut luka menggunakan perban atau kain steril dan ganti setiap hari

Jika luka terbuka cukup lebar, kita dapat menggunakan plester kupu-kupu untuk menyatukan kedua ujung luka

 

Dalam kondisi survival, infeksi pada luka merupakan hal yang tak dapat terelakkan. Jika luka mengalami infeksi

• Kompres luka menggunakan kain basah hangat selama 30 menit. Lakukan hal ini sebanyak 3 sampai 4 kali sehari

• Keringkan dan buang nanah dari luka

• Balut luka

• Minumlah air yang banyak

Lakukan perawatan ini setiap hari hingga tanda-tanda infeksi hilang.

 

DIARE

Dalam kondisi survival, mengkonsumsi air yang kotor dan makanan yang asing dapat menjadikan kondisi perut tidak stabil. Memasak air dan makanan sebelum dikonsumsi merupakan salah satu solusi terbaik untuk mencegah diare. Jika kita terkena diare dan tidak memiliki obat anti diare, maka kita wajib membatasi konsumsi cairan selama 24 jam. Minum secangkir teh kental setiap dua jam sekali hingga diare berkurang. Memakan daun jambu biji, kunyit, dan arang, kapur tanah, atau tulang yang dihaluskan dapat membantu mengatasi diare.

 

KESULITAN PERNAFASAN

Kesulitan bernafas biasanya disebabkan oleh benda asing yang menyangkut di tenggorokan dan menghalangi udara untuk masuk paru-paru, luka pada wajah atau leher, peradangan atau bengkak pada mulut dan tenggorokan yang disebabkan asap, debu, atau iritasi.

 

Kita dapat membuka jalur udara yang tersumbat dengan cara :

  1. Lakukan pemeriksaan, apakah korban mengalami penghambatan udara secara sebagian atau secara total. Jika korban dapat batuk atau berbicara, biarkan ia menanggulangi masalah tubuhnya secara natural. Dampingi korban dan bersiap melakukan pernafasan buatan dari mulut ke mulut jika korban tidak sadar. Jika korban mengalami penghambatan udara secara total lakukan tekanan pada abdomen secara konstan hingga nafas kembali normal.
  2. Menggunakan jari, buang benda asing yang menghalangi pernafasan.
  3. Menggunakan metode penekanan rahang, genggam kedua sisi rahang bawah korban, gerakan rahang ke arah depan. Jika bibir korban tertutup, buka bibir dengan ibu jari. Agar tangan kita stabil, letakkan siku pada alas dimana korban berbaring.
  4. Lakukan pernafasan buatan dari mulut ke mulut.
  • Angkat bagian leher korban sehingga kepala tengadah secara maksimal, tutup rapat hidung korban dengan jepitan jari.
  • Tarik nafas dalam sebanyak dua kali kemudian tiupkan ke paru-paru korban melalui mulut sekuat mungkin. Perhatikan dada korban, jika bergerak naik maka tiupan udara cukup kuat, namun jika tidak bergerak maka tiupan kurang kuat.
  • Lepaskan bibir setelah meniupkan udara sehingga udara pada paru-paru korban keluar dengan sendirinya. Ulangi gerakan peniupan udara ke paru-paru korban sampai penderita dapat bernafas dengan sendirinya.
  • Selalu periksa isi mulut korban secara periodik selama proses pernafasan buatan dari mulut ke mulut.

 

 

 

Metode pernafasan buatan dari mulut ke mulut hanya boleh dilakukan jika jalur nafas atau tenggorokan korban telah bersih dari benda asing yang menghalangi.

 

PENDARAHAN BERAT

 

Pendarahan berat dari luka pada pembuluh nadi utama merupakan hal yang sangat berbahaya jika tidak segera di tangani. Kehilangan satu liter darah dapat menyebabkan gejala shock. Kehilangan dua liter darah dapat membuat tubuh shock. Dan kehilangan tiga liter darah dapat berakibat fatal.

Dalam kondisi survival, kita harus mengendalikan pendarahan secepatnya. Sebab perawatan medis normal merupakan hal yang sulit di dapat.

 

Arteri. Pembuluh arteri mengalirkan darah dari jantung membawa oksigen ke seluruh tubuh. Luka pada bagian ini dapat menyebabkan kehilangan darah dalam jumlah besar yang membahayakan dan berakibat fatal jika tidak segera di tangani.

 

Venous. Darah venous merupakan darah yang kembali ke jantung setelah di alirkan dan di gunakan oleh tubuh melaui pembuluh nadi yang bernama veins. Luka pada veins biasanya lebih mudah di tangani daripada luka pada arteri.

 

Kapiler. Pembuluh darah kapiler merupakan pembuluh darah yang sangat halus yang menghubungkan arteri dengan veins. Pendarahan pada bagian ini biasanya lebih mudah ditangani.

 

Penekanan Langsung

Tehnik efektif yang sering di lakukan untuk mengendalikan pendarahan eksternal adalah dengan melakukan penekan secara langsung pada luka. Penekanan ini harus di lanjutkan dengan pembalutan luka menggunakan kain kasa atau material lain yang sesuai. Setelah kita membalut luka, jangan membukanya lagi meskipun balutan mengalirkan darah. Secara normal tubuh akan mengeluarkan zat untuk menutup luka dan menghentikan pendarahan. Ganti balutan setelah satu atau dua hari dan jaga kebersihan bahan pembalut untuk mencegah infeksi.

 

Elevasi

Menempatkan luka pada posisi yang lebih tinggi dari jantung dapat membantu mengurangi kehilangan darah. Namun, tehnik ini harus di lanjutkan dengan metode penekanan langsung. Jika kita mengalami luka yang disebabkan gigitan ular, tempatkan luka agar berada pada posisi yang lebih rendah dari jantung.

 

Penekanan Nadi

Kita dapat mengendalikan pendarahan dengan melakukan penekanan pada jalur arteri utama yang berada dekat dengan kulit atau tulang. Kita dapat menekannya dengan jari, selanjutnya di lanjutkan dengan membalutnya. Harap di ingat, tehnik ini tidak efektif jika luka tepat berada pada titik penekan. Karna kita tidak dapat menekan arteri yang rusak.

 

Jika kita tidak dapat mengingat lokasi tepat titik penekanan, maka berikan penekan pada ujung nadi di atas area luka. Pada tangan, kaki, dan kepala berikan penekanan pada siku, lutut dan leher.

 

 

 

 

Torniket

Kita dapat menggunakan torniket jika metode penekanan langsung dan metode lain tidak dapat mengendalikan pendarahan. Jika kita membiarkan torniket terikat terlalu lama akan menyebabkan kerusakan kulit, otot menjadi lemah dan mati rasa. Jika kita harus memasang torniket, maka torniket harus di pasang di antara jantung dan luka. Letakkan sekitar 5 sampai 10 centimeter dari luka dan jangan memasangnya tepat pada luka. Gunakan tongkat kecil untuk membantu mengencangkan ikatan. Kendurkan torniket setiap 10 sampai 15 menit untuk membiarkan darah mengalir selama satu sampai dua menit untuk mencegah mati rasa.

 

 

 

 

 

SHOCK

Shock merupakan reaksi akut tubuh dalam menghadapi tekanan yang di sebabkan luka tubuh atau stress. Hal ini dapat menyebabkan gangguan pada jantung sehingga pembuluh arteri mengalami kekurangan suplai darah untuk dialirkan ke tubuh.

Dalam menangani korban shock, lakukan perawatan sebagai berikut :

  • Jika korban sadar, baringkan korban pada tempat yang datar dengan bagian tubuh seperti kaki dan tangan berada lebih tinggi sekitar 15 – 20 centimeter.
  • Jika korban sadar, berikan cairan gula atau garam hangat sedikit demi sedikit.
  • Jika korban tidak sadar, baringkan korban dengan posisi miring untuk mencegah gangguan pernafasan dikarenakan muntahan, darah atau cairan lain pada mulut dan tenggorokan.
  • Jika korban tidak sadar atau mengalami luka pada bagian perut, jangan berikan cairan apapun melaui mulut.
  • Jika kita tidak dapat memastikan posisi yang baik bagi korban, pastikan korban berbaring pada tempat yang rata dan jangan rubah posisinya.
  • Jaga panas tubuh korban agar selalu stabil. Gunakan air hangat, sleeping bag, atau api untuk menjaga suhu tubuh agar tetap hangat.
  • Cari atau buat shelter agar cuaca tidak mempengaruhi suhu tubuh korban.
  • Jika pakaian korban basah segera ganti dengan yang kering.
  • Biarkan korban beristirahat setidaknya selama 24 jam.
  • Jika kita sendirian, berbaringlah pada tempat yang memadai dengan posisi kepala lebih rendah dari kaki.
  • Jika kita bersama teman, jaga pasien secara konstan

 

FRAKTURA

 

Fraktura biasanya disebabkan ruda paksa yang sangat kuat di sebabkan tergelincir, terjatuh, kecelakaan dan sebagainya. Penanganan patah tulah atau fraktura harus dilakukan dengan tepat, sebab jika salah penanganan akan mengakibatkan cacat fisik. Bahaya yang disebabkan patah tulang tulang adalah berhentinya aliran darah dikarenakan pembuluh darah terjepit atau terputus oleh tulang yang patah dan dapat menyebabkan mati rasa dan kerusakan jaringan.

 

Tanda-tanda patah tulang :

 

Pada patah tulang tertutup biasanya bagian tubuh yang patah tidak dapat digerakkan dan terasa nyeri. Terlihat perubahan bentuk pada tulang yang patah, bengkak, kulit di sekitar berwarna merah atau kebiruan. Apabila digerakkan terdengar suara berderak.

Pada patah tulang terbuka, tulang tampak menonjol keluar dari dari permukaan kulit.

 

Penanganan :

  • Kendalikan pendarahan internal atau eksternal, istirahatkan korban agar tubuhnya tidak shock dan ganti cairan tubuh yang hilang.
  • Rawat traksi yang patah dengan proses pembelatan dan penyembuhan.
  • Kita dapat dapat menekan dan mengembalikan posisi tulang menggunakan tangan pada tulang yang lebih kecil, seperti lengan dan kaki bagian bawah. Ingat, tindakan ini tidak boleh dilakukan jika kita tidak yakin dapat melakukannya.
  • Pada patah tulang terbuka, lakukan perwatan pendarahan.

Pembelatan

 

Tujuan pembelatan atau pembidaian adalah agar tulang yang patah tidak bergerak sehingga keadaan tidak semakin parah dan mengistirahatkan bagian tubuh yang patah.

 

Syarat-syarat bidai yang baik :

• Bidai terpasang melewati 2 -3 sendi terdekat

• Bidai terbuat dari bahan yang rata, kaku, kuat, ringan dan pipih.

• Bidai harus terbungkus agar nyaman

• Saat memasang bidai tidak boleh terlalu kencang atau kendur

• Bidai tidak boleh bergeser saat evakuasi.

 

DISLOKATIO / TERKILIR

 

Dislokasio merupakan suatu keadaan dimana persendian keluar dari sendinya. Keadaan ini dapat terasa sangat menyakitkan dan dapat mengakibatkan lemahnya jaringan syaraf atau gangguan fungsional tubuh.

 

Penangan yang harus dilakukan ialah :

  • Istirahatkan sendi yang terkilir pada posisi yang lebih tinggi dari jantung
  • Kompres sendi dengan air hangat dan lakukan pemijatan ke arah jantung
  • Lakukan dengan kehati-hatian saat mengembalikan sendi yang keluar karna penanganan yang salah dapat menyebabkan syaraf terjepit bahkan terluka
  • Balut sendi agar stabil.

 

GIGITAN DAN SENGATAN

 

Serangga dan hama lain merupakan resiko yang pasti ada dalam kondisi survival, terutama daerah hutan. Mereka bukan saja dapat menyebabkan iritasi, terkadang beberapa virus penyakit dapat dibawa olehnya. Gigitan atau sengatan mahluk liar seperti kutu, nyamuk, lebah, lalat, dan tikus dapat membawa penyakit yang dapat menyebabkan masalah serius bahkan fatal.

 

Jika dalam survival kit terdapat antibiotik, kita dapat menggunakannya. Penicillin atau erythromycin dapat digunakan untuk menanggulangi penyakit yang disebabkan lalat dan sejenisnya. Tetracycline digunakan untuk menanggulangi penyakit yang disebabkan kutu, caplak dan sejenisnya. Biasanya antibiotik berukuran 250 milligram atau 500 milligram per tablet. Jika kita tidak dapat mengetahui dan mengingat ukurannya, maka meminum 2 tablet sebanyak 4 kali sehari selama 10 sampai 14 hari biasanya dapat membunuh bakteri.

 

Untuk menanggulangi dan mengurangi rasa sakit dikarenakan sengatan lebah atau tawon kita dapat dapat mengkompres luka sengatan dengan kain yang dibasahi air dingin, menempelkan debu atau lumpur yang dingin, mengoleskan getah rumput dandelion, menempelkan daging kelapa, menempelkan parutan bawang putih atau bawang merah.

Gigitan laba-laba seperti tarantula dapat menyebabkan demam, dan beberapa jenis kalajengking memiliki racun yang berbahaya. Untuk menanggulangi gigitan laba-laba dan kalajengking kita wajib membersihkan dan membalut luka agar tidak infeksi. Bersiap melakukan perawatan jika tubuh terserang shock dan bersiap melakukan CPR.

 

Gigitan ular biasanya jarang terjadi, jika kita mengenal jenis ular dan habitatnya. Kematian yang disebabkan gigitan ular merupakan hal yang jarang terjadi. Dan hanya seperempat korban yang mendapat masalah serius di karenakan gigitan ular. Namun, gigitan ular dapat berakibat menurunnya moral survivor. Survivor dapat dihinggapi rasa panik dan takut yang justru lebih membahayakan dari gigitan ular itu sendiri. Meskipun kita tergigit ular tidak beracun, perawatan terhadap luka wajib dilakukan. Karna mulut ular biasanya mengandung bakteri yang dapat menyebabkan infeksi.

Racun atau bisa ular tidak hanya menyerang sistem syaraf (neurotoksin) atau sirkulasi darah (hemotoksin) saja, namun mengandung enzim pencerna (cytotoksin) yang yang dapat merusak jaringan tubuh. Luka gigitan dapat membesar bahkan terkadang harus di amputasi jika tidak di rawat dengan benar. Korban yang shock dan panik dapat mempengaruhi proses penyembuhan. Perasaan histeris dapat mempercepat sirkulasi yang justru membuat tubuh menyerap racun lebih cepat. Tanda-tanda shock pada tubuh biasanya terjadi 30 menit setelah korban tergigit.

 

Jika kita terkena gigitan ular, pastikan kita mengetahui jenis atau ciri-ciri ular yang menggigit. Ular beracun biasanya memiliki kepala yang lebih besar dari lehernya atau berbentuk segitiga yang menandakan adanya kelenjar racun. Ular beracun dan ular tidak beracun memiliki susunan gigi yang mengarah ke dalam. Luka dikarenakan ular tidak beracun biasanya hanya berbentuk susunan gigi yang sejajar. Sedangkan pada luka dikarenakan ular beracun terdapat satu atau lebih luka tusukan yang lebih dalam disebabkan taring ular.

 

Gejala gigitan ular beracun dapat terjadi secara spontan, pendarahan pada hidung dan anus, darah pada urine, rasa sakit pada area yang tergigit dan bengkak setelah beberapa menit sampai dua jam kemudian. Kesulitan bernafas, lumpuh, lemah, kejang dan mati rasa merupakan gejala yang disebabkan racun neurotoksin.

Untuk menanggulangi gigitan ular beracun :

  • Tenangkan korban agar tidak panik
  • Lakukan perawatan shock dan berikan cairan agar korban tidak dehidrasi
  • Lepaskan jam tangan, cincin, gelang atau benda-benda yang menyesakkan tubuh
  • Bersihkan area luka dan luka harus selalu terbuka (jangan dibalut)
  • Jaga sirkulasi udara (terutama gigitan pada area wajah dan leher) dan bersiap melakukan pernafasan buatan atau CPR
  • Bebat (torniket) area antara luka dan jantung mengunakan sabuk, webbing atau kain untuk menghambat aliran darah
  • Buat sayatan dalam (panjang ± 6 milimeter dalam ± 3 milimeter) pada luka agar darah yang mengandung racun keluar
  • Buang racun menggunakan penghisap mekanik atau dengan menekannya.
  • Berikan antalgin

Catatan : Jika perawatan luka lebih dari satu jam, buat sayatan lebih dalam dari panjang 6 mm dalam 3 mm. Jika harus menghisap menggunakan mulut, pastikan tidak ada luka pada mulut dan gigi tidak berlubang. Segera muntahkan darah yang terhisap dan bersihkan mulut dengan air. Metode penghisapan ini harus dilakukan sebanyak 3 sampai 4 kali atau lebih. Bersihkan tangan dan tubuh setelah merawat korban.

Jika tampak tanda-tanda infeksi pada luka, jaga luka agar selalu bersih dan terbuka.

Kita dapat menggunakan panas untuk mencegah penyebaran infeksi setelah 24 sampai 48 jam.

Berikan minum dalam jumlah banyak sampai infeksi berhenti.

 

HYPOTHERMIA

 

Kondisi ini dapat terjadi kapan pun dan dimana pun. Temperatur udara yang dingin dapat menjadikan suhu tubuh turun drastis. Dan bila tidak segera ditangani dapat menyebabkan mati rasa pada tubuh, kerusakan otak, dan gagal jantung.

 

Gejala hypothermia :

• Lelah, gangguan konsentrasi, dan emosi yang tidak stabil

• Kesulitan berjalan dan mengigau

• Merasa ngantuk dan tubuh menggigil

• Jika lebih parah dapat pingsan dan kehilangan refleks tubuh

• Koma fase terakhir dan suhu tubuh lebih rendah dari 26° Celcius

• Pada saat suhu tubuh mencapai 20° Celcius, jantung berhenti bekerja.

 

Penanganan :

Berikan minuman hangat dan manis sebagai pengganti cairan yang hilang

Usahakan korban untuk selalu tejaga, jangan biarkan korban tertidur

Ganti pakaian yang basah dengan yang kering

Selimuti atau dekap tubuh korban agar hangat, kita dapat menambahkan botol atau peples yang berisi air hangat atau membuat api sebagai bantuan penghangat tubuh

Segera berikan makanan manis jika keadaan korban mulai membaik.

 

MOUNTAIN SHICKNESS

Elevasi pegunungan yang tinggi menjadikan kadar oksigen semakin tipis. Karena kadar oksigen yang mengalir pada paru-paru berkurang, maka suplai oksigen ke seluruh tubuh dan otak pun akan ikut berkurang. Hal ini dapat mempengaruhi tubuh jika kita tidak terbiasa dan terlatih. Pada keadaan yang lebih parah dapat menyebabkan endema pada paru-paru.

 

Acut Mountain Shickness

Keadaan ini terjadi secara mendadak dengan gejala :

• Kepala pusing secara tiba-tiba dan kehilangan daya konsentrasi

• Merasa sangat letih dan mengantuk

• Mual, terkadang hingga muntah

• Wajah pucat dan nafas terasa sesak

Penanganan :

• Istirahatkan korban selama 24 sampai 48 jam

• Kita dapat memberikan obat sakit kepala pada korban

• Jika keadaan lebih parah, segera bawa korban pada daerah yang lebih rendah sampai 500 m

 

Mountain Shickness Disertai Kerusakan Paru-paru / Endema

 

Jika acut mountain shickness berkelanjutan, maka keadaan yang lebih parah dapat terjadi. Keadaan ini biasanya terjadi pada ketinggian diatas 3000 mdpl.

 

Gejalanya :

• Dada tertekan dan sesak nafas

• Batuk tidak berdahak, biasanya mengeluarkan darah

• Denyut nadi bertambah cepat

• Wajah pucat, bibir membiru, kemudian pingsan

Penanganan :

• Istirahatkan korban dengan posisi kepala lebih rendah dari kaki

• Bawa korban pada daerah yang lebih rendah.

 

 OBAT HERBAL

Obat-obatan, laboratorium dan peralatan modern telah membuat metode pengobatan tradisional dilupakan dan ditinggalkan. Faktanya, banyak metode perawatan dan tumbuhan herbal efektif untuk menyembuhkan penyakit. Bahkan banyak obat-obatan modern dibuat berdasarkan tanaman herbal. Mempelajari tanaman dan tumbuhan yang dapat dijadikan obat dapat membantu dalam keadaan survival, dimana perawatan medis sulit didapat.

Sumber : https://www.facebook.com/sekolahpendakigunung

viagra asli
Tags:
author

Author: